Ceritera


Di ceritakan pada suatu hari seorang lelaki yang miskin berjalan-jalan disebuah padang pasir yang sangat luas. Dalam kepanasan itu dia terasa sangat letih, bibirnya kering, kepalanya seolah mendidih,hampir-hampir sahaja dia pengsan.

Abdullah sudah berputus asa. Dalam perasaan itu dia tersilap langkah lalu jatuh diatas padang pasir yang sangat panas membahang. Lantas dia menumbuk-numbuk pasir,sesal dengan nasibnya.

Tetapi tiba-tiba dia terdengar sesuatu. Ah, bukankah itu bunyi air menderu!? Abdullah lantas berlari berpandukan nikmat telinganya, terus dia berjumpa dengan satu oasis yang padanya adalah Syurga!

Setelah bersedap-sedapan didalam air yang sejuk dan mendamaikan,dia kembali kedaratan, wajahnya ceria bak rembulan. Bukan itu sahaja, dia terjumpa makanan yang lazat dan menyelerakan, yang bersepahan disekelilingnya harta emas yang menyilaukan. Sungguh jika dia tidak mempunyai keluarga, sudah pasti oasis itu tidak akan ditinggalkan.

Setelah siap dengan semua bekalan, lantas dia berjalan berpandukan jam tangan berkompas yang entah dimana dia dapatkan, menuju kembali ke arah rumah yang sudah lama ditinggalkan. Hatinya girang, tiada gusar yang dirasakan. Namun sudah lumrah manusia, hidupnya satu ujian, lantas dia dihasut syaitan.

Terlintas dalam benakknya, pasti dia akan diapa-apakan, ataupun hidupnya tidak keruan, jika sahabat-handai dan kaum keluarga berdekatan melihatnya kaya-raya, bukan papa kedana seperti masa mereka itu ditinggalkan. Setelah berfikir panjang, lalu diambil keputusan, untuk menanam harta itu dengan tanda bayang-bayang segumpal awan, dengan hasrat satu masa nanti dia akan kembali menuntut habuan yang ditinggalkan.

Setelah sepurnama berlalu, dia kembali mencari harta yang disimpan, didalam perut padang pasir yang ganas dan buas kepada semua hidupan. Abdullah hampa, kerana tiada dijumpa awan yang memegang kunci tempat harta itu disemadikan,lantas dia tiada keruan.
Berjalan-jalanlah ia seperti haiwan, dengan harapan berjumpa semula dengan syurga didaratan, namun tidak kesampaian, kerana dia mati dipadang pasir keseorangan.
Adaptasi kisah Mulla Nasrudin, moga dapat mengambil pengajaran.

1 comments:

Apple said...

Ceritera ini agak seronok.
Ada pengajaran di dalam kisah tersebut.
Agak mendalam maknanya.
Apa pengajaran yang enta lihat dalam ceritera ini?
Boleh dikongsi bersama?